Sunday, September 25, 2011

Sambungan Merantau Ke Kodiang (1)






Petang selepas kerja, saya menemui Cek Lah untuk bertanyakan tentang rumah sewa baru. Cek Lah mengajak saya pergi ke Kodiang untuk menemui Pak Japaq (Jaafar) di kampung Kubang Beruang.

Ketika saya dan Cek Lah pergi ke rumah Pak Japaq, kami bertemu dengan Pak Japaq di pekan Kodiang. Kelihatan Pak Japaq sedang melintas jalan bersama basikalnya untuk ke kedai kopi berhanpiran tempat saya dan Cek Lah menunggu.

“Assalam’mualaikum Pak Japaq…”, Cek Lah menegurnya.

“Waalaikumsalam…”, jawab Pak Japaq.

“Mai mana…”, Pak Japaq bertanya lagi.

“Saja la… mai cari pak Japaq… dah elok la jumpa kat sini”, jawab Cek Lah.

“Hai (Hal) apa tu…”, tanya Pak Japaq lagi.

Monday, September 19, 2011

Saya Dan Basikal...

.

Saya pernah menyimpan cita-cita untuk memiliki sebuah basikal, supaya mudah hendak ke mana-mana, terutamanya ke sekolah, saya pernah menyuarakan hasrat hati saya kepada bapa dan ibu tapi bukan senang untuk membeli sebuah basikal masa itu dengan keadaan kehidupan kami yang serba kekurangan.

Saya mula belajar mengayuh basikal dengan menggunakan basikal besar berpalang tengah, memang sukar dengan keadaan badan saya yang kecil. Pada mulanya memang selalu tunggang-langgang, luka lutut dan siku atas rasa ada keinginan, saya berjaya juga.
Singgah Sebentar...

Sunday, September 11, 2011

Terima Kasih Doktor C




Perbualan saya dengan Siti didengar oleh jururawat yang bertugas di situ, lantas memberitahu saya supaya berjumpa dengan doktor yang mengendalikan urusan berkenaan. Setelah diberitahu oleh jururawat, saya segera mencari pejabat doktor itu dengan membawa surat yang diberi oleh jururawat kepada saya.

Saya mengajak adik ipar saya untuk buat teman, tapi adik ipar saya takut hendak menemani saya, dia bimbang jika dipaksa untuk diambil darahnya. Saya menaiki tangga ke tingkat 3 sendirian dan mencari bilik doktor itu seperti yang dikatakan oleh jururawat tadi.

Tuesday, August 30, 2011

Buah Durian Seperti Emas...



Petang itu cuaca masih diselubungi mendung yang masih belum berlalu, mungkin akan mengundang hujan malam ini. Begitulah kehidupan keluarga saya, yang tidak ada sumber lain, selain dari menoreh getah yang bergantung kepada keadaan cuaca.

Sudah dua hari saya tidak ke sekoah dan sudah dua hari bapa dan ibu tidak ke kebun untuk menoreh, jadi pendapatan kami juga terjejas. Tadi bapa memberitahu ibu beras sudah habis, petang ini bapa akan keluar ke pekan untuk membeli beras.

Oleh kerana hari tidak hujan, tapi mendung masih menyelububungi alam, dengan perlahan, bapa mengambil basikalnya untuk ke pekan.

“Ikut pak?”, saya bersuara.


Wednesday, August 24, 2011

Air Mata 31 Ogos


Sedang saya berbual-bual dengan Siti, tiba-tiba pemuda India itu datang mencari saya dan melawat Siti. Kami berbual bersama di situ hingga habis waktu melawat. Saya keluar beriringan dengan pemuda itu. Kami duduk di kawasan tempat letak kereta.

Pemuda India itu kelihatan baik walaupun kakinya cacat, kakinya tempang sebelah kanan kerana kemalangan jalan raya semasa berumur 8 tahun.

Ceritanya kepada saya. Ketika itu dia menaiki basikal bersama bapanya hendak ke sekolah, tiba-tiba sebuah kereta terbabas dan melanggarnya.

Sunday, August 21, 2011

Menangis Di Dalam Bas



Setelah berehat di bangku panjang, saya berjalan menuju ke pondok menunggu bas di hadapan Hospital untuk melihat-lihat kenderaan yang ke hulu ke hilir tanpa henti. Sekurang-kurangnya hilang rasa jemu bila saya berada di situ buat seketika.

Cuaca malam itu menunjukkan tanda-tanda hari akan hujan, angin sepoi-sepoi bahasa bertiup perlahan, membuatkan tubuh saya terasa kedinginan.

“Sudah lama saya tidak berselimut ketika tidur…”, bisik hati saya.

Hospital 1981..


“Awak cuma ada satu pilihan diantara dua, isteri atau anak, jika isteri awak bersalin di kampung.” Kata doktor yang membuat pemeriksaan ke atas isteri Erno.

“Tak bolehkah diselamatkan keduanya tuan.” Erno bertanya kepada doktor.

“Saya bukan Tuhan, apa yang saya kata itu adalah berdasarkan kepada pengalaman.” Kata doktor itu sambil menulis sesuatu di buku catatannya.

Saturday, August 20, 2011

Bertemu Pasangan Hidup...

Dari Bab 9.


Setelah saya fikirkan semasak-masaknya. Saya tidak kisah siapa pasangan saya, asalkan dia rela hidup susah seperti mana hidup saya selama ini. Asalkan dia tidak mengira apa bangsa dan keturunan saya.

Malam itu saya membaca semula surat dari Siti. Saya cuba untuk membalas surat itu dengan mengatakan kepadanya keadaan saya sebenar. Setelah siap saya menulis surat itu, saya lipatkan tanpa menggunakan sampul dan setem.

Masaalahnya… Kepada siapa hendak saya kirimkan….? Hendak diberikan kepada kak Yah, rasa segan….? Hendak di poskan di pejabat pos tidak tahu apa alamatnya. Apapun saya simpan dahulu surat itu.

Berhijrah ke Gerik..

Dari Bab 9.
Pemandangan Bandar Gerik tahun 1975

Sejak kami berpindah ke Gerik, kami mendapat kebun yang berbukit-bukit. Pada mulanya agak sukar juga, tapi bila sudah biasa kami tidak ada masaalah lagi. Dahulunya kami tidak pernah jumpa pacat, tapi bila berada di Gerik kami jadi habuan pacat setiap kali ke kebun.

Pintu masuk Pekan Gerik.
Dahulunya kami membuat getah keping bersaiz, lebar 1.1/2 kaki dan panjangnya 3 kaki. Tapi bila kami berada di Gerik, kami kena belajar membuat getah keping bersaiz 2 kaki lebar dan 7 kaki panjang.

Begitulah keadaan saya dan keluarga memulakan kehidupan baru di Gerik yang terkenal dengan kawasan hitam, kerana masa itu Gerik adalah sarang komunis. Setiap masa kami mendengar komunis menyerang kem-kem askar yang berkawal dan menjaga keamanan.

Friday, August 19, 2011

R Pergi Tanpa Pesan...

Dari Bab 8.


Lima minit kemudian sebuah teksi berhenti di depan saya. Saya minta dihantar ke hentian teksi Ipoh. Sampai di hentian teksi yang akan menghala ke Ipoh sudah sedia ada. Mulalah perjalanan saya menuju Ipoh dan meninggalkan kota Kuala Lumpur.

Hampir empat jam perjalanan, sampailah saya di bandar Ipoh. Teksi menuju ke Sitiawan sudah sedia untuk bertolak cuma menunggu seorang lagi penumpang. Lima belas minit kemudian datang seorang India mendapatkan teksi untuk ke Sitiawan. Cukup empat orang, teksi pun mula bergerak.

Ini adalah perjalanan jauh yang pertama dalam hidup saya, sebelum ini saya begitu takut untuk pulang seorang diri. Dalam perjalanan itu saya sudah membayangkan akan bertemu ibu dan bapa.

Saya akan ke rumah R jika saya tiba awal di rumah. Saya membayangkan, R akan terkejut dan gembira melihat kepulangan saya dan terubatlah segala rindu yang terpendam selama ini.