Sunday, January 22, 2017

Hakikat Kehidupan Manusia

Assalam'mualaikum w.b.t

Terima kasih kerana sudi singgah di Blog saya. Untuk makluman, ayat di bawah ini bukanlah tulisan saya melaikan saya salin dari group wassup Frenz. Oleh kerana dirasakan ada kebaikkannya untuk dikongsi bersama saya abadikan di sini... Semoga bermanafaat..

🖲🖲Aku melihat hidup orang lain begitu nikmat, Rupanya dia menutup kekurangannya tanpa perlu berkeluh kesah.

🖲🖲Aku melihat hidup teman-temanku tak ada duka dan kepedihan, Rupanya dia pandai menutup dukanya dengan bersyukur dan redha.

🖲🖲Aku melihat hidup saudaraku tenang tanpa ujian, Rupanya dia begitu menikmati badai hujan dlm kehidupannya.

Friday, April 17, 2015

PANCING (bhg 2).


Sayup kedengaran laungan suara azan yang menandakan waktu subuh sudah masuk waktunya. Aku segera berkemas untuk menunaikan solat, sebelum itu aku kejutkan isteri dan anak-anak. Selepas itu aku menuju ke ruang dapur lantas menuruni tangga untuk ke bilik air yang jaraknya tidak jauh dari ruang dapur. Bilik air yang berdindingkan kepingan zing dan berkeluasan 4x6 kaki.


Suara ayam hutan berkokok jelas kedengaran dari belakang rumah yang jaraknya cuma beberapa ela sahaja. Tidak ada rumah peneroka di belakang rumah aku melainkan hutan yang menjadi sempadan antara rumah aku dengan ladang kelapa sawit milik felda. Ayam hutan seperti sudah jinak kerana aku pun sudah tidak memperdulikannya lagi, tidak seperti mula-mula menetap di rumah ini. Aku sering menahan jerat ayam hutan yang banyak berkeliaran di kawasan hutan sempadan itu.

Bila fajar mulai menyinsing menampakan cahaya di langit, aku bersiap untuk menghantar anak ke sekolah, jaraknya dari rumah 1km lebih kurang kerana aku tidak pernah mengukurnya cuma angaran sahaja. Jalan perkanpungan felda agak sibuk pagi itu kerana ramai peneroka menghantar anak masing-masing ke sekolah dengan menggunakan motorsikal yang berbagai rupa. 

Pelindung tayarnya patah, tempat duduk berbalut pelastik beras, lampunya tak menyala, cermin lampu tak ada dan macam-macam lagi, maklumlah kami masih serba kekurangan dari segi pendapatan. Yang banyak ketika itu ialah anak-anak yang masih bersekolah, satu motor 2 ke 3 anak untuk dihantar ke sekolah.

Selesai semua tugas, aku mulakan rancangan aku hendak pergi memancing. Cuaca kelihatan agak baik pagi ini selepas hujan semalam cuma kabus masih belum berlalu kerana sang matahari belum memberi sinar dan tidak lama lagi sinar akan menelan kabus.

Aku memandu motor berjenama Honda c70 seorang diri menuju ke sungai lebih kurang 2km dari rumah tapi aku akan mudik ke hulu sungai melalui jalan balak. Oleh kerana hujan semalam jalan menjadi lecah, air bertakung di sana sini. Yang paling sukar apabila mendaki bukit tinggi, dengan jalannya yang licin dan berlopak menjadikan tayar belakang motor berpusing tanpa memacu ke depan. Aku terpaksa membantu dengan kaki untuk menggerakkan motor ke depan sedikit demi sedikit. Ngauman enjin motor memecahkan kesunyian hutan belantara.

Setelah sampai pada puncaknya aku mesti berhati-hati kerana diawal pagi seperti ini belum ada manusia lain melalui jalan ini, itupun kalau ada orang bekerja menebang pokok kayu balak. Biasanya jika hujan semalam tentu tidak ada yang masuk bekerja kecuali hanya aku pada hari ini, tapi tujuan aku lain dari mereka. Aku hendak memancing di satu jeram yang jarang orang datang ke tempat itu kalau bersendirian. Biasanya 3 ke 4 orang, sebab tempat itu sunyi dan jauh dari manusia.

Bukan aku nak tunjuk berani tapi memang prinsip aku tidak suka berkawan ketika memancing. Aku lebih suka bersendirian kerana aku rasa lebih tenang dan nyaman. Bertemu babi hutan sudah biasa bagi aku, kerana aku tahu binatang itu tidak ganas, namun dalam hati sentiasa berdoa tidak bertemu binatang buas dan binatang besar bertelinga besar tapi tidak mustahil mereka ada di hutan ini. Sepanjang jalan yang aku lalui ini pun kelihatan ada longgokkan najis binatang besar bertelinga besar.

Lebih kurang 40 minit perjalanan, aku tiba di tempat yang aku katakan itu. Deruan air terjun sahaja sudah menyeramkan tambahan pula dalam hutan yang jauh dari manusia. Aku memerhatikan sekeliling sebelum aku turun ke bawah melalui tebing berbatu. Setelah aku rasakan selamat baru aku mula menuruni jeram dengan memijak batu-batu besar tersusun seperti tangga layaknya. Percikkan air terjun terasa dingin sekali.

Sampai di bawah, aku berdiri di tepi batu besar untuk memerhatikan di sudut mana aku boleh mula memancing. Di hadapan aku sekarang ini sebuah lubok besar, airnya berpusing-pusing mengelilingi satu batu sederhana besarnya yang berada ditengah-tengah lubok ini. Aku tak perlu ke batu tengah itu memadai di bahagian tepi lubok sahaja.

Setelah menemui tempat yang sesuai, aku mula mengenakan umpan di mata kail yang berjorankan batang bertam yang aku tinggalkan semasa aku datang dua minggu yang lalu. Masih boleh digunakan kerana aku sorokkan di bawah batu besar supaya tidak terkena hujan, walau sudah agak kering tapi aku pasti joran ini masih tahan. Aku mula campakkan mata kail yang bersalut umpan ke dalam air yang sedikit tenang. 

Aku tak punya wang untuk membeli joran dan kekili walaupun yang murah, keinginan tentulah ada....buat masa ini memadailah dengan menggunakan batang Bertam sebagai joran... mungkin suatu hari nanti aku dapat memiliki joran dan kekili yang sederhana harganya...

Sepuluh minit sudah aku menunggu namun umpan belum dijamah oleh ikan... Sabar menunggu... biasanya ikan tengas dan ikan kelah ada di lubuk ini...2 minggu lepas aku dapat 2 ekor ikan kelah...3 ekor ikan baung... Bersambung..

Saturday, April 4, 2015

PANCING (bhg.1)


Hujan malam membasahi bumi di tanah rancangan, menyegarkan segala jenis tumbuhan dari rumput rumpai hinggalah ke pepohon yang besar semua itu perlukan air untuk hidup. Begitu juga yang dinamakan manusia termsuklah aku. Aku pasrah dengan takdir yang telah ditentukan oleh sang pencipta. Tapi sebagai manusia yang tidak pernah adanya kesempurnaan dalam menjalani kehidupan, aku terkadang lupa dan terbisik di hati kecil ku,

"hujan je.... Dah 4 hari tak motong, raya dah dekat?".

Aku menghirup sedikit air kopi yang sudah sejuk, bakinya aku biarkan dalam cawan. Aku membakar semula hujung rokok daun yang telah lama terpadam. 

Di luar hujan masih belum berhenti disusuli dentuman guroh yang sekali sekala mengejutkan. Aku melihat jam tangan berjenama Casio tanpa jarum, cuma tertera angka menunjukkan 2:25 AM.

Tuesday, March 17, 2015

AKU YANG DULU (BHG 2)

Bhg:2.
Felda Lawin Selatan

Aku harus meneruskan kehidupan dengan menggalas tanggung jawab yang diamanahkan kepada aku dengan tabah. Setiap pagi aku akan bekerja di tanah rancangan hingga jam 1.30 petang dengan pendapatan RM7.00 sehari. Selepas makan tengah hari aku akan ke sini seorang diri mencuba nasib menoreh getah pokok tua pada sebelah petang.

            "Ahh, tak boleh jadi ni,

Thursday, March 12, 2015

AKU YANG DULU (Bhg:1)

Aku Yang Dulu

Gambar hiasan. Foto Google
Hujan masih belum berhenti, hari semakin petang dan tidak lama lagi malam pula akan menjelma. Aku mesti pulang sebelum hari bertukar menjadi malam, isteri dan anak-anak aku pastinya akan risau menunggu di rumah. Air hujan telah memenuhi halaman pondok dimana aku sedang berteduh dari hujan. Pancaran kilat diiringi dentuman guroh yang kuat membuatkan aku rasa takut. angin pula bertiup kencang membuatkan pondok berderak seperti hendak roboh.

            Aku tabahkan hati dan berdoa agar hujan segera berhenti supaya aku dapat keluar dari kawasan kebun getah yang tiada

Sunday, March 8, 2015

Meratapi Pemergian Adik.

Dari Bab 3.

Selepas bapa dan ibu menyerahkan adik Jamaliah (Pah. Nama manjanya), kepada pak cik Tugiman dan mak cik Tukiah, saya tidak lagi mendapat apa-apa berita tentang adik saya itu.

Entah macam mana paras rupanya, mungkin serupa dengan adik Rokiah, saya memang ingin melihatnya tapi bapa dan ibu tidak pernah membawa saya bertemu dengan adik Jamaliah. Mungkin bapa dan ibu ada menziarahinya, tanpa membawa saya bersama.

Adik saya yang pertama, yang bernama Rahmad juga jarang bertemu, mungkin bapa dan ibu tidak ada masa, cuma sekali-sekala ada pak tua datang membawa adik Rahmad. Saya sempat bermain untuk seketika, tapi adik Jamaliah

Sunday, September 25, 2011

Merantau Ke Kodiang




Rumah sewa aku.


Petang selepas kerja, saya menemui Cek Lah untuk bertanyakan tentang rumah sewa baru. Cek Lah mengajak saya pergi ke Kodiang untuk menemui Pak Japaq (Jaafar) di kampung Kubang Beruang.

Ketika saya dan Cek Lah pergi ke rumah Pak Japaq, kami bertemu dengan Pak Japaq di pekan Kodiang. Kelihatan Pak Japaq sedang melintas jalan bersama basikalnya untuk ke kedai kopi berhanpiran tempat saya dan Cek Lah menunggu.

“Assalam’mualaikum Pak Japaq…”, Cek Lah menegurnya.

“Waalaikumsalam…”, jawab Pak Japaq.

“Mai mana…”, Pak Japaq bertanya lagi.

“Saja la… mai cari pak Japaq… dah elok la jumpa kat sini”, jawab Cek Lah.

“Hai (Hal) apa tu…”, tanya Pak Japaq lagi.

Monday, September 19, 2011

Saya Dan Basikal...

Saya ketika umur 13 thn
.

Saya pernah menyimpan cita-cita untuk memiliki sebuah basikal, supaya mudah hendak ke mana-mana, terutamanya ke sekolah, saya pernah menyuarakan hasrat hati saya kepada bapa dan ibu tapi bukan senang untuk membeli sebuah basikal masa itu dengan keadaan kehidupan kami yang serba kekurangan.

Saya mula belajar mengayuh basikal dengan menggunakan basikal besar berpalang tengah, memang sukar dengan keadaan badan saya yang kecil. Pada mulanya memang selalu tunggang-langgang, luka lutut dan siku atas rasa ada keinginan, saya berjaya juga.

Sunday, September 11, 2011

Terima Kasih Doktor C




Perbualan saya dengan Siti didengar oleh jururawat yang bertugas di situ, lantas memberitahu saya supaya berjumpa dengan doktor yang mengendalikan urusan berkenaan. Setelah diberitahu oleh jururawat, saya segera mencari pejabat doktor itu dengan membawa surat yang diberi oleh jururawat kepada saya.

Saya mengajak adik ipar saya untuk buat teman, tapi adik ipar saya takut hendak menemani saya, dia bimbang jika dipaksa untuk diambil darahnya. Saya menaiki tangga ke tingkat 3 sendirian dan mencari bilik doktor itu seperti yang dikatakan oleh jururawat tadi.